Rabu, 06 Juli 2016

Takbiran Keliling #2


Halloo!
Kali ini udah sempat diisi batu baterai kamera-nya. And... foto diatas adalah foto sebelum berangkat takbiran. Kenapa aku kasih judul "takbiran keliling #2" ??, karena yang pertama juga sudah pernah di posting di sini

Ciee... udah pada siap-siap nih. Adikku (Alya) yang pake kerudung merah. Dan Alya cs naik motor viar yang punya Bapakku. Jadi, bapakku yang mengendarai.


Motor viar kedua yang dikendarai oleh anak-anak dan disetiri (haha) oleh seorang takmir masjid, Om Joko.

temen-temen di viar yang om Joko

my friends yang imut-imut....!!

Belum jalan, kupu-kupunya udah lewat nih....

Akhirnya.... PATRICK STAR NYATA!!!

Patung gajah Musholla Nurul Jannah

Pesawat tempurnyaaa....! Gilaaa!! (ada orang naik sepeda, my cousin)
Aku fotonya sebeng sepeda sepupu aku yang lain, tapi boncengan ngadep belakang

Pesawat lebih dekat :D

Ternyata Patrick Star punya teman kuning selain Spongebob.
(tau kan??)

Rombongan viar bapakku. Widih.... unyu unyu kan??

Yes, bisa kefoto satu, hehehe... :D

Rombongan viar Om Joko minta difoto terus sama fotografer jadi-jadian nih....

Sampe stasiun radio???? kok bisa??? Baca ceritanya ya... :D

Jadi, sekitar ba'da sholat Isya, semua anak-anak rt 1 - rt 5 desa Dengkek pada kumpul semua di depan Musholla Ar-Rahman. Kebetulan, rumahku itu persis sebelahnya Musholla Ar-Rahman, jadi di rumahku juga rame banget sama ibu-ibu yang nyiapin makanan buat anak-anak kalau udah habis takbiran.

Nah, aku udah siap siaga tas kelinci yang isinya kamera digital, uang, sama air minum. Kalian lihat kan foto diatas? Banyak yang naik mobil, tapi aku nggak tertarik. Terus aku naik sepeda aja sama Mbak Ayun dan Mbak Puput (sepupu yang di pondok). Aku diboncengin Mbak Ayun menghadap ke belakang, biar bisa videoin, hahahah.. tapi, karena Mbak Puput nggak tahan suara petasan-nya, Mbak Puput pulang deh, duh... jadi tinggal aku sama Mbak Ayun yang bersepeda. Itu pun naik sepedaku.

Biasanya kalau takbiran di musholla-ku cuman keliling satu desa doang, tapi, rombongan anak-anak satu desa nggak mau (termasuk aku), maunya di jalan raya. Yaudah, nurut. Dan ini baru pertama kalinya aku takbiran di jalan raya. Lewat terminal Pati pula. Rame banget jalannya pas itu, aku aja gantian sama Mbak Ayun. Kadang aku yang boncengin, Mbak Ayun yang aku bonceng. Beh, aku kira paling cuman dua desa terus pulang, soalnya aku laper. Waladalah, ternyata rombongannya berjalan jalan lingkar lurus terus nggak belok dan akhirnya sampai keluar kecamatan.

Di jalan lingkar, aku nggandul. Maksudnya, aku naik sepeda, boncengin mbak Ayun, tapi aku pegangan sama motor viar-nya Bapak. Jadinya nggak usah mengayuh pedalnya (capeeekkk). Lah, karena Alya ngantuk, Bapakku langsung bablas (bahasa Jawa yang artinya langsung pergi) lurus terus ninggalin aku sama Mbak Ayun. BTW, aku kira di sebelah warung, jalannya dibuka. Tapi ternyata lagi ada perbaikan! Wadaw, jadi harus lurus terus sampe mau ke Juwana.

Akhirnya, bantuan tiba dari mobil temennya Mbak Ayun. Jadi, kami nggandul lagi di kaca mobilnya Mbak Sinta *yang punya mobil*. Sambil cerita-cerita gitu. Aku takut kalau nggak balik ke Dengkek. Bayangin aja, perjalanannya jauh banget tau. Keliling di jalan raya dan melewati beberapa desa:
1. Dengkek
2. Semampir
3. daerah terminal
4. Gilis
5. Garas
6. Lambangan
7. Ngantru
8. Kemiri
9. Geritan
10. Sidoharjo.

Wait, ini nggak bohong! Takbiran naik sepeda keliling 10 desa! di jalan rayaaaa!! Wuahh... rekor yang mengagumkan bagi seorang Esa dan Mbak Ayun, hehehe... Berangkat jam 8 malam, dan sampai di rumah lagi jam setengah sebelas. Aku langsung disuruh tidur, takutnya besoknya nggak bisa bangun buat sholat IED.

Nah, thanks udah mau baca ya. Hehehe... see you

Tidak ada komentar:

Posting Komentar