Jumat, 01 Juli 2016

The Story of Raudlatul Ulum Boarding House


Hari ini, aku mau sedikit cerita tentang karantina pondok pesantren yang sudah aku tempati sekarang. Dan aku mengetik ini ketika liburan pondok. Jadi, yang mau tahu kayak apa Raudlatul Ulum itu, let's read!

Pada hari Selasa itu, ditentukan kelompok teman satu lemarinya. Nah, kebetulan aku nggak dapat teman satu lemari, jadi aku pindah kamar di kamar sebelah yang bernama Ar-Rouhah. Kamar itu merupakan kamar yang baru. Jadi sekitar 98 % saja murid yang baru. Murid lamanya hanya ada 1 orang.

Jadwal aku itu padat ya, makanya aku ini orang sibuk, eaaaa....
Pada hari Sabtu tanggal 24 Juni - 25 Juni ada acara Mopdiba (masa orientasi peserta didik baru) baik Aliyahm maupun Tsanawiyah. Cuman dua hari doang, terus enggak ada lagi. Aku berangkat sekolah pukul 1 siang. Dan pulangnya jam 5 sore karena ditambah pelajaran Terjemah Tanqihul Qoul.

Kalau pas bukber itu paling enak, makanannya itu kita saling berbagi gitu, kalau ada yang punya es tea jus buat tamunya aja ya. Nah, Ar-Rouhah itu berada di lantai tiga, jadi bolak-balik terus sih? Hahah...Mau wudhu turun, mandi? turun, sholat? naik lalu turun lagi.

Teman sekamarku ada 31, anggotanya ada 32 (tambah aku)
1.Esa           7. Anik                  13. Annisa                    19. Nabila Maulidya Sari
2. Naela       8. Savannah           14. Aulia Sadida           20. Sri Mayasari
3. Sabrina     9. Syamsa              15. Nabila Pramudhani    dan lain-lain...
4. Icha        10. Uly                     16. Rara
5. Ayuk       11. Salwa Sausant    17. Dina
6. Isna          12 Febby                 18. Dian

Aku masuk ke kelas 7F. Di Sekolah Putri, kelas hanya terdiri dari kelas 7F - 7K. Intinya, 7F kayaknya favorit gitu loh, eaaaa..... 7A sampai 7E itu sekolah putra. Sholatnya harus tepat waktu kecuali yang lagi khudzur. Harus ikut diba'an kalau mengaji di masjid.

Kemarin, Esa coba ikut seleksi jurnalistik loh. Sebenarya ada 3 seleksi, bahasa Arab, Inggris dan Jurnalistik. Nah, karena aku suka tulis-menulis, aku ikut klub jurnalis dan lulus di seleksi pertama yaitu seleksi tertulis. Dan untuk seleksi berikutnya, yaitu seleksi wawancara.

Aku juga mau cerita nih, waktu hari Minggu kan ada pertemuan wali santri. Aku ngarep banget Ibuku sama Adikku ikut datang sama bapakku. Tapi yang datang cuman Bapakku doang, terus aku nangiiiiis terus. Nggak cuman aku sih, hampir semua santri baru nangis pas pertemuan wali santri itu. Tapi, Ibu sama Alya akan ikut jemput aku pas hari Jum'at tanggal 1 Juli. Alhamdulillah, mereka datang.

Wehehe, baru pertama masuk sekolah, ada pemilihan kepengurusan organisasi kelas. Aku jadi sekertaris pertama, eaaa... padahal tulisanku kayak ceker ayam bisa dibilang bagus? Huahahaha....

BTW, pertama kali aku memberi makna kitab Balagoh aku sumpah bingung banget!! Waktu di SD belum pernah diajarin nulis 'pegon'. Jadinya, aku nulis makna kitab pake bahasa Indonesia dulu. Nah, rencanannya, aku di rumah akan belajar sama kakakku (sepupu) yang udah pernah nyantri. Dia bisa bantu aku nulis pegon. Soalnya, waktu SD aku kebiasaan nulis Arab tapi pake harokat. Kalau 'pegon' kan enggak, nulisnya Arab dalam bahasa Jawa.

Pernah waktu pake seragam putih-abu-abu,  kan, harusnya kaos kaki-nya putih,tapi aku pake hitam-putih, jadi aku dicekal sama mbak-mbak pengurusnya suruh ganti kaos kaki. Tapi aku ngotot, "nanggung, mbak. Balik ke pondok sama naik ke lantai 3 itu capek" alasanku. Mbak-mbaknya sih ngizinin tapi besok harus pake kaos kaki putih.

Dan aku paling kesal pas hari Jum'at tanggal 1 Juli itu, temen-temen aku udah dijemput ortu-nya semua jam 5 pagi habis Subuh, aku dijemput jam setengah 8 pagi. Etdah, aku ngomel-ngomel gak jelas waktu di mobil perjalanan pulang ke rumah.


Yang serunya, ketika malam Jum'at, nanti di halaman pada nonton tv bareng-bareng. Apalagi nontonnya itu Mermaid In Love, eaaaa bikin baper tau.... >_<

Kalau pas jam 5 sore itu kantin pesantren ruame banget sumpah. Kalau kamar mandi juga rame banget. Waduhh... tapi yang penting harus sholat.

Thanks.... Mau tanya? Silahkan di comment

2 komentar:

  1. Satu kamar 32 orang? Buanyake...
    Cie ikut jurnal... #mantanbendaharanih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya emang gitu di pondok pesantren :)

      Hapus