Jumat, 22 Juni 2018

[Daily Story] Activity in My Boarding House "YPRU"

si namjoon :v
Ganti Chat Box gaes, soalnya sempet error. Baru benerin sebentar, tiba-tiba ada yang nge-chat. Si Leila, tapi gak tau siapa, kayaknya aku sih kenal, tapi lupa, mungkin dia temen di Bobo Online kali, jadi udah lupa gitu. Dia request minta nyeritain keseharianku di pondok pesantren. Tapi tiap pondok pesantren tuh beda, ya. Nggak semua sama dengan peraturan yang diterapkan di pondokku. 


Nyeritain hari apa neeeh?? Soalnya kegiatan aku tuh beda-beda tiap hari. Mmm... hari Minggu. Kegiatan waktu hari Minggu aja ya, soalnya jadwalku padat di hari Minggu.
Pagi
Jadi sekitar jam setengah tiga pagi buta itu aku turun dari aula. Iya, aku tidur di auditorium pondok pesantren, bukan di dalem kamar. Alasannya? Biar bisa bangun pagi, nanti bangunin temen-temen yang ada di kamar biar dapet pahala, amin. Aku ber-status muqimat kamar Ar-Rauhah, kamar lantai tiga, tempat canda tawa duniaku kembali adalah di kamar yang hangat itu. Jadi, jam setengah tiga aku balik ke kamar. Terus aku bawa alat mandi (gayung, sabun, sampo, lengkap dah pokoknya) sama handuk aku sampirin di pundak. Aku ngacir deh ke Kamar Mandi Lama (KML) di lantai satu., disana airnya seger. Aku langsung mandi di mirhad 2. Habis mandidan wudhu, naik lagi ke lantai tiga untuk sholat Tahajjud. Karena nanti aku ada les jam 7, aku nyiapin pelajaran sekaligus nge-cek kalo ada PR apa enggak. Kalo enggak ada, aku berangkat ke aula (tempat aku tidur tadi) buat jamaah Subuh (jam 04.15). Tapi udah dibersihin dulu sama yang jatah kamar piket pondok.

Habis jamaah Subuh, aku nderes (mengingat dan menghafal) Al-Qur'an sama Alfiyyah sebentar supaya nggak hilang hafalannya. Kalau sampai hilang, tanggunggan nggak di dunia, tapi di akhirat, jadinya, aku bener-bener nggak mau kehilangan hafalan Al-Qur'an-ku, meskipun sedikit demi sedikit. Aku belajarnya nggak langsung semua gitu, tapi bertahap.

Jam setengah enam, di pondok ada kerja bakti tiap hari Minggu sama Kamis. Kalau aku nggak jatah gelombang kerja bakti, aku bisa ganti baju seragam buat persiapan les, atau sarapan dulu. Atau jemur handuk di lantai empat. Atau ngobrol sama temen-temen satu kamar. Tentang kegiatan pondok, tentang hal-hal umum di dunia, atau kadang ngomongin orang. Yeah, padahal itu larangan keras, tapi tetep aja pada gak nahan buat ghibah orang. Padahal gak baik. Tapi kami ngomonginnya hal yang positif, kayak ketua pondok misalnya bikin kebijakan baru.
jeda fotonya Hyunjin ama Changbin dulu :P
Setelah sarapan, aku siap-siap buat les. BTW, aku kelas 8F, kelas delapan Favorit, karena emang kelas pertama buat santri putri seangkatan *eaaaa*. Nah, aku berangkat les jam tujuh. Les-nya Bahasa Jawa sama Seni Budaya dan Keterampilan. Setelah les selama satu setengah jam, aku punya kegiatan Sastra Club, karena aku emang anggota Sastra Club. Kegiatan Sastra Club cuman satu jam doang. Terus, dilanjut deh ke ECC  (English Conversation Club) selama satu jam juga, tapi kadang ditambahin sama gurunya sendiri biar seru gitu. :P
Siang
Selesai deh, jam sebelas siang. Kegiatan santri pondok putri, seperti les, peminatan, atau pengayaaan selesai. Tinggal makan siang, kemudian sholat jamaah Dzuhur di aula lagi. Setelah jamaah, aku balik ke kamar lagi buat persiapan sekolah plus makan siang. Nah, sekolahku itu dimulai jam satu siang sampai jam 5 sore. Kadang emang ngantuk gitu, kan jam 1 jam 2 itu kalo di rumah jam tidur kali, ya? Tapi disini kita sekolah, dan kalo ada yang ketahuan ngantuk, bakalan berabe dah! T_T

Jam tiga sore itu istirahat. Jadinya, semua santri pondok maupun non pondok sholat Ashar semua. Supaya nggak ada yang meninggalkan sholat. Setelah itu balik ke kelas lagi dan mengikuti pelajaran lagi sampai jam 5 sore.

Kalau bahas soal pelajaran, pelajaranku ada
  • Sabtu: PKn, Ke-NU-an, Tauhid, Fiqh Kitab (Tuhfatul Tulab), Fiqh, Kurikulum
  • Minggu: Bahasa Indonesia, Bahasa Arab, Tafsir Jalalain, Balaghoh (Jauharul Maknun)
  • Senin : Matematika, Nahwu (Alfiyyah Ibnu Malik)
  • Selasa: Hadist (Bulughul Maram), Faroidl (ilmu warisan), IPS
  • Rabu : Bahasa Inggris dan IPA
  • Kamis : Ushul Fiqh, Akhlaq (Ta'lim Muta'alim), Alqur'an Hadist, Akidah Akhlaq, SKI.

Sampai di kamar, aku makan sore. Jadi makan disini itu nggak malem, tapi sore hari setelah sekolah. Habis makan, aku cuci muka, sikat gigi, ambil wudhu. Terus ganti baju dan berangkat jamaah Maghrib ke aula lagi. Setelah jamaah sholat, ada wiridan gaes. Wiridan untuk para kyai pengasuh, untuk diri sendiri dan memohon diberi petunjuk Allah. Wiridan lama banget dan harus khusyuk dan nggak asal nyeplos. Harus bener-bener dari hati, karena kita sedang berkomunikasi dengan Allah. Karena kita nggak tau, kapan dunia ini berakhir, dan kapan kita yang berakhir?

Anak pondok idaman bangsa gengs :) Itu foto kegiatan pondok setelah dari maqbaroh tiap Jum'at pagi.
Malam
Habis wiridan, pengurus pondok biasanya mengisi acara antara jeda waktu Magrib sampai Isya. Jadinya, diisi hal-hal yang bermanfaat gitu, lho. Ngaji atau tikroran hafalan atau bercerita. Tapi, biasanya pengurus pondok bikin program Khitobah dan Diskusi untuk kamar. Satu kali penampilan Khitobah biasanya mengkolaborasikan 3 atau dua kamar. Sama seperti diskusi. Kalo Khitobah seru banget, ada Bu Nyai-nya cantik gitu. Dan kemarin pengalaman aku jadi Bu Nyai waktu Khitobah di ndalem buat acara anak-anak kelas delapan ama kelas 7.
Hasil gambar untuk ypru
gedung sekolah aliyah
Setelah acara, semua santri boleh turun dari aula untuk memperbarui wudhu. Siapa tau ada yang batal, atau ada yang ingin buang air. Jadi harus turun dari aula. Lalu, berangkat jamaah Isya. Kemudian wiridan lagi, tapi yang ini lebih lama. Jam setengah delapan malam lebih, semua santri boleh turun ke kamarnya masing-masing. Ada yang ke kantin, siap-siap buat bawa barang buat tidur di aula (kek aku). Aku biasanya bawa buku pelajaran nahwu sama matematika karena Senin emang pelajarannya itu.

Jam setengah sepuluh, aku turun ke kamar mandi buat pipis, terus naik ke aula lagi buat ngelanjutin belajar. Jam sepuluh lebih dikit, aku persiapan mau tidur supaya besok bisa bangun pagi. Nah, kegiatan hari Senin beda lagi, kalaupun aku ceritain perhari, bakalan selesai, kok. Tapi ini tangan udah gatel minta di publish postingan ini :v

Yang penting belajar, beribadah, berbakti, bertakwa, ber-akhlaq, berkreativitas. Dengan Ilmu Amaly dan Amal Ilmy -slogan-

Hasil gambar untuk minho felix

Ok, gaes, mungkin dari cerita itu banyak yang kurang ya. Soalnya aku juga lupa-lupa inget nih. Peraturan di pondokku juga ketat banget. Nggak boleh bawa HP, makanya aku jarang update tentang K-POP gitu, maklumin saiya T_T
Ada hal yang mau ditanyain? Comment guys.

2 komentar:

  1. Hahaha, but memang wajar sih kalo gaboleh bawa Hp, kakak aku dulu sempet mondok satu tahun di Bina Madani (tahu gak?) terus keluar gara gara capek sama kurikulum yang beda, dan disana itu disuruh hafalin satu lembar perhari dan harus setoran tiap hari. Jadi pas kelas 8 keluar, kakakku udah ada 11 jus wkwk.

    Aku mau mondok juga, tapi aku gabisaaaa :< gara gara nanti aku ketinggalan moment moment aku sama Keluarga-ku, dan disana nanti aku gabisa leluasa juga gitu. Tapi pengen banget mau mondOK TT

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dong kalau kakakmu udah dapet sebelas juz, aku belum dapet banyak. Dan semoga aja bisa khatam, aminn..
      Coba aja sekali-kali mondok, nggak ada salahnya. Tapi emang harus niat dulu, biar betah. BTW, aku enggak tau Bina Madani T_T

      Hapus